Hongkong Kewalahan Atasi Lonjakan Covid-19

oleh
Petugas kesehatan di Hongkong kewalahan menangani lonjakan kasus Covid-19. (Foto: Antara)

HONGKONG|DutaIndonesia.com – Pandemi Covid-19 semakin mengganas di Hongkong. Pemerintah Hongkong pun semakin memperketat pergerakan warganya. Bahkan, hukuman denda dan kurungan ditetapkan secara tegas.

Pemimpin Kota Hongkong, Carrie Lam, mengatakan kotanya kewalahan dengan “serangan gencar” infeksi Covid-19. Walaupun sejak awal pandemi angka kematian virus corona di Hongkong lebih rendah dibanding kota dengan ukuran yang sama di belahan dunia yang lain, tapi Covid-19 kali ini lebih ganas.

Betapa tidak, dalam dua pekan terakhir angka infeksi naik 13 kali lipat dari 100 kasus pada awal Februari menjadi 1.300 kasus pada 13 Februari. Pemerintah Hongkong berusaha mengendalikan wabah tersebut.

Dalam pernyataannya Senin (14/2/2022) hari ini Carrie Lam mengatakan pemerintahnya akan berkoordinasi dengan China untuk mengatasi “situasi yang memburuk” ini. Sebelumnya Beijing mengatakan akan membantu Hongkong dalam menyediakan alat tes, obat dan kapasitas karantina.

China berjanji untuk mengamankan kebutuhan mulai dari alat tes antigen dan pelindung diri (APD) sampai sayur-sayuran segar. Stasiun televisi TVB melaporkan angka kasus infeksi di kota itu pada Senin ini bertambah 1.530 kasus. Rekor baru infeksi harian Hongkong.

“Serangan gencar gelombang kelima epidemi telah memberikan pukulan keras pada Hongkong dan kapasitas kota kewalahan untuk menanganinya,” kata Lam.

Ia menambahkan para pasien harus menunggu lebih lama untuk mengakses fasilitas isolasi. “Situasinya sangat tidak diinginkan dan pemerintah merasa khawatir dan menyesalinya,” tambah Lam.

Dengan sistem kesehatan yang sudah kewalahan pakar medis memperingatkan pada akhir Maret mendatang Hongkong dapat mengalami 28 ribu kasus infeksi per hari. Orang lanjut usia yang belum divaksin menjadi kelompok yang dikhawatirkan.

Data dari Otoritas Rumah Sakit Hongkong menunjukkan sudah sekitar 90 persen ranjang rumah sakit terisi. Sementara fasilitas isolasi sudah hampir penuh. Kepala manajer Otoritas Rumah Sakit Larry Lee mengatakan kota itu memprioritaskan orang lanjut usia, anak-anak dan yang memiliki kondisi kesehatan serius.

Lam mengatakan pemerintah tidak akan memaksakan implementasi strategi “dynamic zero” Covid-19 seperti yang diterapkan pemerintah pusat China. Dengan menahan wabah saat muncul. Berbeda dari negara-negara lain yang mulai mencoba hidup bersama Covid-19.

Warga kota Hongkong dilarang berkumpul di luar ruangan lebih dari dua orang. Sebagian besar ruang publik seperti sekolah, gereja dan gym ditutup. Restoran dilarang melayani makan di tempat di atas pukul 18.00 waktu setempat dan sebagian besar masyarakat bekerja dari rumah.

Peraturan penerbangan yang ketat menjadikan Hongkong salah satu kota paling terisolasi di antara kota-kota besar lain di dunia. Perbatasan di kota itu ditutup sejak dua tahun yang lalu.

Pemerintah Hongkong mengatakan Dewan Legislatif sedang membahas rencana menyuntikkan dana sebesar 27 miliar dolar Hongkong atau 3,46 miliar dolar AS ke anggaran anti-pandemi untuk membantu bisnis dan masyarakat yang terdampak peraturan pembatasan sosial. (rpk)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.