Pecah Rekor, Misi Dagang dan Investasi Jatim di Hongkong Sukses Catatkan Komitmen Transaksi Rp 1,101 Triliun

oleh
Gubernur Khofifah berpose bersama peserta Misi Dagang Jatim di Hongkong.

Gubernur Khofifah Optimis Neraca Perdagangan dan Investasi Hongkong di Jatim Terdongkrak

HONGKONG| DutaIndonesia.com – Misi Dagang dan Investasi Provinsi Jatim berhasil memecahkan rekor komitmen transaksi sepanjang program ini dilaksanakan baik di dalam maupun luar negeri. Rekor tersebut dicapai melalui East Java Trade Mission and Investment di Hongkong yang dipimpin langsung Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dengan total transaksi Rp 1,101 triliun.

Bertempat di Hotel Regal Hongkong, Senin (15/5/2023), misi dagang dan investasi ini mempertemukan pelaku usaha Jatim dan Hongkong. Misi tersebut juga berhasil menarik buyer (Pembeli) dari Mainland China.

Adapun transaksi yang berhasil dilepas ialah komoditi produk olahan kopi, produk pertanian, fashion, produk makanan, ikan beku, aneka keripik buah, alpukat mentega, manggis, mete, meatball, marinated steak, Cilembu, Coconut, dan Birdnest/sarang burung walet. Transaksi terbesar yaitu komoditi coconut antara CV. Illoed Jaya Nusantara dengan Feihuang Weida senilai Rp 864 miliar dengan kontrak selama 1 tahun.

Diikuti sekitar 200 peserta yang terdiri dari Delegasi Provinsi Jatim, jajaran KJRI Hongkong, dan sejumlah pelaku usaha yakni 35 Pelaku Usaha dari Provinsi Jatim dan 30 pelaku usaha dari Hongkong.

Gubernur Khofifah mengatakan, berbagai inovasi dan kolaborasi terus dilakukan untuk mengakselerasi peningkatan kinerja sumber pertumbuhan ekonomi, termasuk investasi dan nilai ekspor. Untuk itu, misi dagang dan investasi di Hongkong ini memiliki peran strategis untuk meningkatkan nilai investasi dan perdagangan Hongkong di Jatim.

Sebelumnya, Misi Dagang dan Investasi juga sukses dilaksanakan di Riyadh, Arab Saudi pada November 2022, Kuala Lumpur, Malaysia, pada Desember 2022, dan Dili, Timor Leste pada Maret 2023.

Khofifah mengatakan, selama periode 2010 sampai 2022, Hongkong menduduki peringkat ke tujuh dalam daftar negara asal investor di Jawa Timur dengan total capaian realisasi investasi sebesar US$. 1.353.100.000.

“Untuk itu kami berharap setelah kami menggelar langsung misi dagang dan investasi Jatim di Hongkong ini, akan ada peningkatan nilai investasi Hongkong di Jatim. Dan tentunya juga ada peningkatan nilai perdagangan antara Jatim dan Hongkong,” katanya.

Khofifah mengatakan, selama lima tahun terakhir realisasi investasi Jawa Timur menunjukkan tren pertumbuhan yang positif. Hal ini dibuktikan dengan adanya capaian realisasi yang signifikan sepanjang Tahun 2022 mencapai Rp.110,3 Triliun. Realisasi investasi Jawa Timur pada sepanjang tahun 2022 secara y-o-y meningkat sebesar 38,8% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

“Hal yang cukup menggembirakan adalah sepanjang tahun 2022 capaian realisasi Jawa Timur didominasi oleh Penanaman Modal Asing (PMA) yang lebih besar dibandingkan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dengan peningkatan jumlah PMA sampai dengan 66,7% dibandingkan tahun 2021,” katanya.

Selain meningkatkan nilai investasi, misi dagang dan investasi di Jatim ini diharapkan dapat meningkatkan nilai perdagangan Hongkong dan Jatim. Hal ini dikarenakan neraca perdagangan antara Provinsi Jatim dengan Hongkong selama kurun waktu 2018 – 2022 menunjukkan trend fluktuatif bagi Jatim.

Pertumbuhan ekspor Jawa Timur ke Hongkong menguat pada tahun 2022 sebesar 74,63 persen. Sedangkan dari sisi impor, signifikansi Hongkong bagi Jawa Timur dapat dilihat dari menguatnya posisi Hongkong yang masuk ke dalam enam besar negara asal impor Jawa Timur pada tahun 2022.

“Untuk itu kami mengundang para investor dan buyer dari Hongkong untuk sesegera mungkin datang ke Jawa Timur untuk melihat langsung potensi kerjasama dan investasi yang bisa dilakukan di Jatim. Sehingga ada penguatan komunikasi dan kolaborasi yang diikuti transaksi perdagangan dan investasi signifikan,” katanya.

Ditegaskan Khofifah, Misi Dagang dan Investasi ini merupakan upaya fasilitasi Pemprov Jatim untuk mempertemukan para pelaku usaha dari Jawa Timur dan negara mitra dalam menyebarluaskan potensi produk industri, perdagangan, dan peluang investasi lainnya secara terintegrasi.

“Pemprov Jatim terus melakukan berbagai upaya perluasan jaringan pasar, baik dalam upaya peningkatan kerjasama dengan Negara Mitra maupun upaya peningkatan daya saing produk unggulan dalam negeri. Sehingga dalam misi dagang ini kami harap akan ada kontrak dagang antara pelaku usaha Jatim dengan buyer Hongkong,” katanya.

Lebih lanjut, Khofifah turut menyampaikan terimakasih dan apresiasinya kepada jajaran Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Hongkong yang telah membantu dan memfasilitasi terselenggaranya misi dagang dan investasi Jatim di Hongkong ini.

“Terima kasih Pak Konjen dan jajaran Konsul di KJRI. Ini menjadi upaya yang sangat strategis dan signifikan untuk meningkatkan perekonomian Indonesia dan khususnya Jatim,” katanya.

Jawa Timur, lanjutnya, memegang peranan signifikan terhadap kinerja ekspor nasional dengan kontribusi sebesar 9,38 persen pada Januari – Maret 2023 dan berada pada urutan ketiga sebagai provinsi dengan kontribusi terbesar terhadap capaian kinerja ekspor nasional.

Nilai ekspor Jawa Timur pada periode Januari – Maret 2023 mencapai USD 5,29 miliar, sedangkan ekspor nonmigas sebesar USD 5,05 miliar. Ekspor nonmigas masih memegang peranan penting sebagai kontributor utama terhadap total capaian kinerja ekspor. Pada Maret 2023, sebesar 95,33 persen ekspor Jawa Timur ditopang oleh ekspor nonmigas.

“Oleh karena itu, berbagai upaya dan stimulus bagi peningkatan kinerja ekspor nonmigas menjadi prioritas Pemerintah. Salah satunya melalui kegiatan misi dagang dan investasi di negara mitra,” katanya.

Sebagai informasi, komoditas unggulan ekspor Jawa Timur ke Hongkong antara lain Perhiasan/Permata; Susu, Mentega, Telur; Ikan dan Udang; Tembakau; Alas Kaki; Berbagai Makanan Olahan; Olahan dari Tepung; Kayu, Barang dari Kayu; Bahan Kimia Organik; Produk Industri Farmasi.

Sedangkan komoditi impor Jawa Timur dari Hongkong yaitu Perhiasan/Permata; Mesin/Peralatan Listrik; Mesin-Mesin/Pesawat Mekanik; Besi dan Baja; Plastik dan Barang dari Plastik; Benda-Benda dari Besi dan Baja; Tembaga; Kertas/Karton; Jangat dari Kulit Mentah; Kapas Gumpalan, Tali.

Sementara itu, Konsul Jenderal RI di Hongkong, Ricky Suhendar mengatakan bahwa Hongkong memiliki hubungan strategis dan potensial dengan Indonesia. Menurutnya, Hongkong adalah salah satu investor terbesar di Indonesia. Dengan adanya forum misi dagang Jatim di Hongkong ini, ia percaya nilai transaksi dan investasi Hongkong di Jatim akan terus meningkat dari tahun ke tahun.

“Saya harap forum ini akan bermanfaat bagi kita untuk terus belajar dan mengetahui lebih banyak tentang bagaimana potensi yang dimiliki Provinsi Jatim baik tentang peluang bisnis di bidang energi, agrobisnis. Jawa Timur adalah kekuatan ekonomi terbesar kedua setelah DKI Jakarta,” katanya.

“Untuk itu, saya mendorong Anda semua para buyer dan investor dari Hongkong untuk bergabung dan mencari peluang dan potensi di Jatim. Saya yakin forum ini akan menghasilkan sesuatu yang produktif,” pungkasnya.

Dalam kesempatan itu turut dilakukan penandatanganan komitmen transaksi perdagangan antar Pelaku Usaha Jawa Timur dan Pelaku Usaha Hongkong. Yakni PT. Santos Jaya Abadi dengan Getz Bros & Co. (Hongkong) Limited dengan nilai transaksi Rp 55,5 miliar dan komoditi kopi. Kemudian PT Jatim Grha Utama dengan Talim Enterprises Ltd dengan nilai transaksi Rp 2,25 miliar dan komoditi alpukat mentega.

Komitmen transaksi juga dilakukan oleh HIPMI Jatim dengan Junior Chamber International dengan multi produk dan nilai transaksi Rp. 67,5 miliar. Juga presentasi dan pameran produk oleh pelaku usaha Jatim, presentasi peluang investasi Jatim, dan One on One Business Meeting.

Turut hadir dalam misi dagang ini, Konsul Ekonomi KJRI Hong Kong Slamet Noegroho dan Yomi Eka Putra, Konsul Perdagangan KJRI Hong Kong Ayu Wulan Sagita, Konsul Bea dan Cukai KJRI Hong Kong Buhari Sirait. Serta beberapa Kepala BUMD Provinsi Jatim dan jajaran Kepala OPD Pemprov Jatim yakni Kepala Disperindag Provinsi Jatim, Kepala Diskop UKM Prov. Jatim, Kepala DPMPTSP Prov. Jatim Dyah Wahyu Ermawati, Karo Umum Setdaprov Jatim, Karo Pemerintahan dan Otda Setdaprov Jatim, dan Karo Adpim Setdaprov Jatim. (gas)

No More Posts Available.

No more pages to load.